Martabak Telor HR Sulaiman Cikini

Jakarta 27 Februari 2009

Adik ipar saya mau pergi ke rumah mertuanya, kebetulan sudah agak sore …. jadi kita punya rencana untuk mampir ke martabak telor HB Sulaiman di cikini. Kami sampai di cikini sekitar jam 8.30 dan kebetulan dapat tempat parkir persis di dekat sate ayam, istri dan adik saya pesan bubur ayam. Saya turun pesan sate ayam dan pergi ke tukang martabak telor.  Saya masih ingat martabak telor ini langganan kami sejak saya masih kecil, dan selalu pesanan saya itu martabak dua telor. Pernah saya iseng dulu tany telor berapa paling banyak? Jawab mereka telor enam, dan saya pesan.  Ternyata martabak dibungkus lagi dengan kulit martabak, jadi tebal dan buat saya terlalu banyak 🙂 Seingat saya tukang martabak itu berjualan dengan bergantian kelompok selama 2 minggu sekali, satu kelompok tiga bersaudara.

Rasanya belum pernah saya tidak melihat cara mereka membuat martabak, sungguh mengasyikkan sekali. Pertama bahan bahan dan di masukkan ke mug dan diaduk. Kemudian mulailah adonan kulit martabak di siapkan …. di lempar, dibanting, di tekan tekan, lempar lagi dst.

Martabak Telor Cikini

Martabak Telor Cikini

Kemudian kulit digoreng di wajan besar, isi ditaruh ditengah, kulit dilipat dan harumnya sudah tercium.

Martabak Telor Cikini

Martabak Telor Cikini

Martabak Telor Cikini

Martabak Telor Cikini

Udah nggak tahan nih cium wanginya martabak, saya kembali aja ke mobil. Kita nggak turun tapi makan di mobil, jadi mendingan nunggu di mobil aja deh. Eh sampai di mobil istri saya dan adiknya udah asik makan bubur ayam, nggak sempat di foto lagi tuh. Terus bukannya martabak yang datang tapi sate ayam yang datang duluan ……  Rasanya lumayan lah, cuma kok lontongnya banyak banget yah? Tinggal nunggu martabak datang nih.

Sate Ayam Cikini

Sate Ayam Cikini

Akhirnya datang juga si martabak, begitu saya coba wah rasanya nggak berubah …. persis sama seperti ingatan saya dan udah deh nggak mau makan martabak telor di tempat lain lagi ah.  Apalagi martabak dicolekan bumbu sate …… uih rasanya!!!!!

Martabak Telor Cikini

Martabak Telor Cikini

Acarnya juga pas rasanya untuk makan martabak – udah jadi dan agak empuk. Kalau buat soto betawi kan lebih enak yang masih agak keras. Bertiga pesanan dua bubur ayam, satu martabak telor (2 telor),  sepuluh sate ayam ludes semua …..  eh nggak deh ketinggalan beberapa potong lontong.

This entry was posted in Makan and tagged , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Martabak Telor HR Sulaiman Cikini

  1. Serafina Novi says:

    itu makan satenya di mobilku ya om???
    jangan belepotan lhooooo
    hehe…

  2. admin says:

    Yaaaaa telat makannya udah selesai baru di protes 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *